Miss Universe

Beberapa hari yang lalu pas kakak gw nelpon dari melbourne, dia lagi nonton acara miss universe 2008. Dan tiba-tiba ditengah-tengah obrolan panjang kami, dia teriak “masyaallah, jatoh.. miss USA jatoh, aduuhh.. kasian deh..”.
Berhubung gw gak nonton miss universe, entah karena gak ada stasiun tv swasta yang nyiarin atau emang gw kelewatan acaranya, gw jadi penasaran banget dong pengen ngeliat jatohnya. Besokannya pas di kampus pada kesempatan pertama hotspot tersambung, gw langsung mencari video tersebut di youtube. Ternyata banyak banget yang ngepost video itu. Langsung gw buka dan di awal video ada tulisan “Miss USA falls again”. Again?? Gw jadi tertarik untuk mencari miss USA lain yang juga mengalami kejatuhan, dan ketemu.
video video
Dua kejatuhan itu bener-bener bikin gw ngakak abis-abisan, begitu pula si Rama dan Ronsi yang ngeliat barengan pas di kampus, Mama yang terus mengucapkan astaghfirullah sambil ketawa, dan Uni yang baru ngelihat kejatuhan miss USA 2007 setelah gw email videonya. Bahkan sampe saat gw nulis blog ini aja gw masih ketawa sendiri di keheningan malam pas ngeliat video itu lagi.

Kalo diliat, kejatuhan yang paling memalukan dan paling lucu adalah yang pas tahun 2007. Si miss yang baru aja memulai catwalknya jatoh dengan mendarat di pantat dengan kaki yang terangkat dua-duanya, kartun banget deh pokoknya. Sedangkan kalo yang tahun 2008, sama-sama di awal catwalk, dia cuman kayak keceklek gitu, tetep sih jatoh sampe terduduk dan kameramen yang gak siap untuk menangkap gambar orang yang tiba-tiba duduk. Tapi masih lebih anggun, dan ada alesan jatoh karena dia kayak keserimpet tangga, lain halnya dengan miss tahun 2007 yang lagi jalan di stage lurus.

Beberapa poin yang terpikir dari kedua kejatuhan itu adalah (buset, penting banget ya yang dibahas):
  1. Menguasai emosi kapanpun, dimanapun, dan bagaimanapun. Hal ini bisa dilihat ketika mereka jatoh, mereka langsung berdiri, tersenyum, dan melanjutkan catwalk, bahkan sambil tepuk tangan. Kalo gw jadi mereka sih, gw udah kabur ke belakang panggung dan langsung ke parkiran (lebay). Bukan karena mau ke dokter karena pantat yang sakit, tapi malunya itu lho..
  2. Mampu mengalihkan perhatian. Kayak yang gw bilang tadi, dengan tepuk tangan, si miss tersebut bisa mengalihkan perhatian orang yang masih terpana dengan kejatuhan mereka. Hal ini bisa kita tiru dalam kondisi tertentu untuk menjaga image kita sendiri, hehe..
  3. Shit happens. Gak mungkin kan mereka gak latihan 24/7 cuman buat jalan di pangung lempeng kayak gitu. Pasti betis mereka gede cuman buat jalan berkali-kali di panggung yang sama (lebay lagi) dan dengan sepatu yang tingginya hampir sama. Makanya, pun udah latihan berkali-kali dan berusaha semaksimal mungkin (baca: ikhtiar), masih ada satu faktor X yang bisa mempengaruhi hasil dari usaha kita tadi (baca: izin Allah).
  4. Kepentingan umum diatas segalanya. Coba kalo mereka ngikutin gw di poin #1, pastinya Amerika bakalan dapet image yang lebih jelek lagi kan. Mereka menyadari kalo mereka membawa nama baik negaranya. Tapi kejadian ini seharusnya juga bisa menjadi ajang introspeksi bagi amerika, kenapa cuman miss yang dari USA yang jatoh, dan dalam 2 tahun berturut-turut pula, terserah outcomesnya apa.
  5. Gw pernah denger hadist yang relevan yang intinya mengatakan “jangan berlebihan dalam berpakaian”. Dalam kasus miss 2007, kayaknya dia keserimpet rok dia yang kepanjangan, makanya jangan berlebihan, kalo bikin rok yang pas aja sama panjang kaki. Ironisnya atasan yang dia pake agak “kekurangan bahan”. Entah berlebihan di bawahan bisa dioffset dengan kekurangan atasan, suatu pemikiran yang naif.
  6. Design baju yang dia pake (terutama miss tahun 2007 yang mengalami hentakan jatuh yang kuat) kayaknya bagus. Pada saat dia mengalami benturan, bajunya gak melorot, secara tu baju kayaknya mudah untuk terlepas dari bahunya, hehe..