Bikin Paspor di Imigrasi Depok

ffiiuuhh.. berapa bula udah gak ngupdate kamu blogku sayang.. terbukti kalo emang gw tidak terlalu suka curcol di blog, hehe..

sebenernya udah pengen ngepost blog ini dari 2 hari yang lalu, tapi apadaya waktu tak ada.. lumayan, buat sharing pengalaman orang2 yang punya masalah sama dengan gw, hehe..

jadi ceritanya begini..

akhir november kemaren gw sama kakak gw berniat jalan2 ke singapura dan malaysia, untuk itu gw harus ngurus paspor, which is di bogor. males banget. Apalagi pengalaman kakak gw yang luamayan lama dan repot bolak balik ke bogor pagi2 buat ngurus paspor jalur "halal"

Tapi setelah gw berowse2, ada orang yang cerita kalo di depok kantor imigrasinya udah bisa ngelayanin pembuatan paspor, lumayan nih, jadi gak perlu jauh2 ke bogor.. jadilah gw mencoba ngurus ke imigrasi depok aja (untungnya ktp gw depok).

Hari senin tanggal 1 Desember, jam 7:45 pagi gw dah cabut dari rumah, niatnya biar kalo ngantri, bisa dapet urutan awal. Nyari kantor imigrasi depok lumayan repot, tempatnya masuk kedalem gitu, gak keliatan dari jalan, dan plangnya ketutupan pohon. sempurnalah gw 2 kali muter balik di margonda. Lokasinya tepat disamping markas PDIP, kalo dari arah jakarta, kita harus muter di pertigaan menuju depok 2. kalo bingung, tanya aja langsung via telp di (021) 77212549).

Begitu nyampe, gw langsung dateng ke loket 1: pendaftaran, sepi banget, gak ada orang yang ngantri sama sekali. Trus gw tanya buat dapet formulir dimana, mas2nya bilang di koperasinya, ada di bagian kanan gedung. Pas gw sampe koperasi, harga formulirnya termasuk map dan sampul paspor 15ribu. Langsung gw isi dan gw serahin lagi ke loket 1 yang tadi. Abis itu gw dapet lembar konfirmasi buat sisuruh balik lagi tanggak 3 Desember buat wawancara dan foto. Oia, gw bisa langsung daftar karena gw udah ngebawa seluruh persyaratan pendaftaran, seperti: KTP, Ijazah SD-SMA, Kartu Keluarga, Akta kelahiran. Semuanya dengan fotokopi 1 rangkap.

Tanggal 3 Desember pagi gw dah sampe lagi di imigrasi depok. Disitu gw langsung disuruh bayar total biayanya sebesar 270rb, trus nunggu wawancara foto di bagian dalem gedung. Sebelom gw cuman ada 1 orang dan setelah gw ada 1 orang lagi. Bener2 sepi ini kantor, kayaknya orang depok gak ada yang berminat ke luar negeri ya, hehe..
Abis itu gw dipanggil, masuk, difoto, trus diwawancara. Sebenernya cuman nanya doang bikin paspor karena mau pergi kemana, trus mengkonfirmasi data2 yang udah ada di komputer dia. Abis itu gw disuruh ke loket 2 buat ngambil lembar konfirmasi dan disuruh balik lagi tanggal 5.

Tanggal 5 hari jumat siang gw balik ke kantor imigrasi, buat ngambil paspor gw yang udah jadi. sebelom gw bawa pulang, gw harus fotocopy halaman depan dan belakang paspor gw. sayangnya fotokopi yang ada disekitar imigrasi ini cuman ada di koperasi yang tadi, dan mahal, selembarnya 500, jadi gw harus ngeluarin 1000 buat fotokopi 2 lembar.
Udah gitu, beres deh, I'm ready for singapore dan kuala lumpur, hehe..

Intinya, ngurus paspor di Imigrasi depok sungguh menyenangkan, cepet (cuman 5 hari kerja), murah (karena tanpa calo), dan petugasnya relatif ramah. Jadi, buat apa mahal2 bayar calo yang sampe 1 jutaan kalo bisa dapet dengan murah dan "halal", hehe..


Total biaya yang harus gw keluarin untuk dapet paspor 48 halaman ini:
Paspor 48 halaman 270.000
Formulir 15.000
Fotokopi 1.000
Parkir 3 kali 3.000
Total 289.000

Pembubaran Kanopi 2007/2008


Sabtu 23 Agustus sampe senin 25 Agustus 2008, Kanopi kepengurusan bolay (2007/2008) resmi dibubarkan setelah menjalankan masa tugas sekitar 8 bulan. Pembubaran dilakukan di pulau pramuka kepulauan seribu Jakarta.

Berikut adalah catatan perjalanan indah kami yang sulit untuk dilupakan..

Survey

Survey dilakukan pas tanggal 17 Agustus 2008, H-6. Setelah mengontak cp di pulau seribu, namanya Mickey dari dolphin ecotourism, gw berangkat sama caca dari depok jam 5 pagi, karena kapal yang menuju pulau pramuka cuma ada jam 7 pagi dan jam 1 siang, begitu pula sebaliknya. Ketemuan sama maber di halte MPR dan mamay di grogol, kita ber4 sampe di muara angke jam setengah 7. Sempet 3 kali gonta ganti tempat parkir karena rada semrem ninggalin honda jazz di tengah2 pasar ikan jakarta utara gitu.

Akhirnya kapal berangkat jam 8 dengan memakan waktu sekitar 2 jam 15 menit, lama emang, kalo naik pesawat udah nyampe medan tuh. Kita naik kapal Raja yang berkapasitas sekitar 150 orang, kita duduk di lantai 1, rame2 sama orang2 india yang juga mau liburan ke pulau pramuka. Pas di perjalanan si caca mabok, beda dengan gw dan mamay yang sebelom berangkat udah minum antimo, jadi yang ada tidur mulu..

Sampe di pulau pramuka jam setengah 11an, langsung ketemu si mickey, ngobrol2 tentang fasilitas yang kita dapet, terus ngeliat homestay, penangkaran penyu, makan siang, dan bersiap pulang untuk naik kapal yang jam 1.

Sabtu, 23 Agustus 2008

Kumpul di FE jam 8, tapi seperti biasa baru lengkap jam 9 kurang seperempat. Langsung naik ke bis untuk berangkat ke muara angke, lewat tol lingkar luar, karena kalo lewat dalam kota sering kena pungli bisnya.

Sampe di muara angke jam setengah sebelas, padahal janjian sama mickey di muara angke jam 10. Langsung boarding ke kapal yang udah di charter. Kapalnya kapal Raja juga, sama dengan yang dinaikin pas surver, bedanya kapal besar gitu cuman diisi sama 27 orang, alias kita2 aja, dan lantai satu kapal diisi dengan kursi2 empuk.


Selama perjalanan, seperti biasa anak FE pada banci foto, semua berfoto2 ria, atau lebih tepatnya kampungan pertama kali naik kapal, hehe.. Gw, isa, roy, ichal malah ketiduran di ujung depan kapal, salah satu faktor yang bikin gw menghitam..


Pas mendekati pulau pramuka, gak sengaja gw ngeliat ikan lumba2 loncat2an sekitar 50 meter di depan kapal, dan gak lama setelah itu mereka berenang ngikutin kapal tepat dibawah tempat gw duduk2, banyak lagi, sekitar 7 ekoran. Pengalaman pertama ngeliat lumba2 liar, karena biasanya ngeliatnya di ancol.

Sampe di pulau pramuka jam setengah 2 an, langsung menempati 3 homestay yang udah termasuk dalam paket liburan, makan siang di "private beach" kita dengan menu yang nampol, istirahat bentar untuk mulai aktivitas jam 3 sore.

Jam 3 kita semua menuju dermaga buat main dragon boat, sejenis kano tapi kapasitas 20 orang. Pas nyampe tengah2 laut kita main cebur2an ke laut. Abis itu kita semua latihan snorkling biar pas snorkling besokannya gak perlu latihan lagi.


Sekitar jam setengah 6 kegiatan di hari pertama selesai. Anak2 cowo pada beli mie instan di pinggiran dermaga sambil ngeliat sunset. Keren deh pokoknya..
Malemnya acara bebas setelah makan malem, juga dengan menu yang nampol. Gw isa hage, aldi jalan2 ke dermaga sambil ngopi2 di warung yang tadi.

Langit pas malem itu bersih banget, bintang keliatan semua, bener2 keren abis, milyway keliatan dengan jelas. beberapa orang bahkan ngeliat meteor alias bintang jatoh.


Minggu, 24 Agustus 2008

Ini hari H yang ditunggu2, hari snorkling. Jam setengah 8 kita semua sarapan, langsung ke dermaga untuk naik ke kapal kecil yang bakal dipake buat ke spot2 snorkling di sekitar pulau pramuka. Ada 2 kapal kecil, biru sama ijo, gw dan sebagian besar anak 2005 naik ke kapal biru. Ternyata kapal biru jalan duluan, sedangkan kapal ijo nungguin 4 orang yang dateng nyusul dari jakarta naik kapal penumpang biasa.


Sampe di spot snorkling pertama di pulau air, keren banget. Karang2nya keliatan jelas, pun banyak bulu babi. Disini gw isa hage caca ngelepas pelampung, trus nyoba nyelem ke dasar. Dan alhamdulillah gw sukses nyentuh dasar laut sedalam 3-4 meter itu, huaa.. seru..

Spot snorkling kedua juga disekitar pulau air itu, tapi lebih ketengah laut. disitu karang2nya lebih tinggi, jadi kita bisa nyentuh karang2 itu tanpa harus nyelem. disini karangnya lebih warna warni, bahkan kita bisa ngambil bintang laut.


Selanjutnya kita menuju pulau semadaun, disini kita makan siang nasi box. trus maen2 di pantainya yang super bersih dan sepi. Bayangin aja, di pulau yang palingbesarnya cuman setengah FEUI, cuman ada satu keluarga kakek nenek gitu. Romantis abis..


Lanjut ke spot snorkling terakhir, di tengah laut. disini katanya banyak soft coral. tapi menurut gw kayak kebon bulu babi, hehe.. banyak banget. tapi tidak mengurangi keindahan alam dasar lautnya.

Tujuan selanjutnya adalah keramba, kayak peternakan ikan mengapung di tengah laut gitu. disini kita beli ikan buat bakar2an malemnya. kita beli ikan bandeng tanpa duri 5kg sama udang 4kg, total sekitar 500ribu.

Malemnya ada acara curhat2an sambil makan ikan dan udang bakar. Ikan dan udangnya habis dalam waktu kurang dari 5 menit. Barbar abis, udah kayak kucing..


Senin, 25 Agustus 2008

Pagi2 gw sama isa jalan2 ngelilingin pulau. Setelah makan indomie (lagi) di warung deket dermaga, kita balik lagi ke penginapan. Acara dilanjutin ke taman nasional pulau pramuka dan penangkaran penyu. Sengaja acara ini ditaro di hari terakhir karena anak2 juga pasti udah pada capek.


Setelah selesai mendapat pengarahan dari petugas taman nasional dan berfoto2 dengan penyu, kita semua balik lagi ke penginapan buat makan. Abis makan kita siap2 pulang ke jakarta.


Sampe di dermaga jam 11an, berfoto2 dikit, langsung boarding ke kapal. Pas pulang gw kembali duduk di depan kapal sama isa. ngobrol2 gak jelas. Kita jadi ngeliat gradasi perbedaan warna air laut yang super biru di pulau pramuka, sampe jadi coklat di muara angke.

Sampe di muara angke, kita langsung naik ke bis yang udah nunggu buat ngebawa kita balik ke FEUI depok.


Intinya, perjalanan kali ini super seru, sangat menyenangkan. Trims banget buat Economix 2008 yang udah membuat surplus sangat besar sehingga Kanopi bisa pembubaran sangat mewah kayak gini, dolphin ecotourism yang memberikan servis yang sangat sempurna, dan seluruh pengurus yang udah menyempatkan hadir..


Perjalanan ini menghabiskan biaya sekitar 25 juta, dengan rincian:
Biaya per orang: 600rb x 33 orang = 19.800.000
Seafood bakar2an = 500.000
Bis PP = 600.000
Ganti 2 fin yang patah = 560.000
Survey = 1.000.000
Snack = 170.000

Penerbangan Domestik di Indonesia

Gw : eh, kita jalan-jalan ke kota X yuk

Non-Gw : ayok, mau naek apa kesitunya?

Gw : naek pesawat aja, tar gw cari yang paling murah

Non-Gw : kenapa gak Garuda? Ntar kalo gw gak nyampe gimana?

Percakapan seperti itu gak cuman sekali terjadi sama gw. Banyak banget orang yang masih beranggapan kalo gak naek Garuda Indonesia dalam melakukan penerbangan tu gimanaaa gitu. Makanya, gw mencoba membagi pengalaman gw tentang keunggulan dan kekurangan naik Garuda Indonesia dan non-Garuda Indonesia.

Garuda Indonesia

Maskapai ini adalah flag carrier Indonesia, tepatnya milik pemerintah. Sampai sekarang menjadi primadona penerbangan di Indonesia. Primadona maksudnya adalah penerbangan yang bisa naikin gengsi para pelanggannya. Garuda Indonesia melayani penerbangan domestik dan internasional dengan pesawat-pesawat Boeing mulai dari 737 seri 300, 400, 500, 800, Boeing 747, 767, dan 777 (kalo gak salah), Airbus A340 yang melayani rute Jakarta-Jeddah yang biasa dipake buat pesawat kepresidenan.

 

Keunggulan Garuda

·         Gengsi kalo naik garuda tu oke banget, biasanya kita bakal satu pesawat sama orang-orang penting atau artis, pengalaman gw pernah satu pesawat sama Sri Edi Swasono (walaupun dia duduk di business class dan gw di economy class, hehe..)

·         Bisa city check-in dan phone check-in, artinya sehari sebelum keberangkatan kita udah bisa ngetekin tempat duduk. Hal ini berguna kalo kita bepergian keluar negeri, karena bosen juga duduk di tengah. Kalau duduk di samping jendela kan lebih enak, bisa ngeliat pemandangan keluar.

·         Berangkat dan tiba di terminal 2 bandara Soekarno Hatta, yang jauh lebih nyaman dari terminal satu, dan kita gak perlu capek-capek jalan karena ada travelator di terminal 2.

·         Tempat duduk jauh lebih lapang dibandingkan maskapai lain, kita bisa hampir selonjor dan bahkan kalau kita duduk di business class, kita bisa maen bekel dibawah tempat duduk itu.

·         Makanan dan minuman berkualitas. Kalau penerbangan lebih dari satu jam, kita bisa dapet nasi kotak dengan menu yang oke, kalo kurang dari satu jam, cuman dapet snack, tapi snacknya yahud, dapet kitkat pula 2 batang. Untuk minuman kita bisa milih mulai dari teh sampe orange juice.

·         Garuda manggil kita sebagai pelanggan, sedangkan maskapain lain penumpang. Entah bisa jadi kunggulan atau nggak.

·         Dapet koran

·         Peragaan alat keselamatan via tv, jadi gak perlu ngeliat tampang mbak2 pramugari yang memeragakan tanpa senyuman.

·         Yang terpenting dari semua keunggulan: ON-TIME, percuma kalo fasilitas bagus tapi delay 5 jam.

 

Kelemahan Garuda

·         Harga tiket mahal naudzubilah. Bahkan 1 tiket garuda bisa buat tiket maskapai swasta pulang pergi plus airport tax plus damri, kadang masih nyisa lagi.

·         Gak ada pemesanan tiket online via internet, harus via call centre, gak bisa dengan mudah tau harga tiket di setiap penerbangan.

·         Landingnya jarang mulus. Pasti gedubrak abis.

·         (Kata Sri Edi Swasono) ada diskriminasi terhadap penumpang lokal dan asing.

·         Pramugari & pramugaranya udah pada tua.

 

Non-Garuda Indonesia

Tercatat lebih dari 10 maskapai penerbangan swasta yang ada di Indonesia, termasuk maskapai-maskapai yang udah dicabut izin terbangnya seperti Jatayu, Adam Air, dll. Tapi untuk beberapa rute domestik yang padat penumpang, setidaknya ada 5 maskapai besar yang mempunyai armada besar yang memadai, diantaranya Sriwijaya Air, Lion Air, Batavia Air, Mandala, dan Air Asia.

 

Keunggulan Non-Garuda

·         Harga tiket jauh lebih murah dari garuda, bahkan bisa kurang dari setengahnya.

·         Banyak promosi harga tiket yang mendukung poin #1.

·         Beberapa maskapai bisa booking via internet, jadi kita gak perlu keluar rumah untuk tau harga tiket, booking tiket, bayar tiket, dll sampe kita dapet kepastian berangkat.

·         Beberapa maskapai mengecek kelaikan terbang pesawatnya di GMF (Garuda Maintenance Facilities), jadi tingkat perawatannya sama dengan armada Garuda Indonesia.

·         Rute yang ditawarkan mencapai pelosok Indonesia, seperti fakfak, maumere, tual, terutama bagian indonesia timur.

·         Beberapa maskapai punya armada pesawat yang baru (cth: batavia air, lion air, dan air asia), jadi gak perlu takut kalo penerbangan Indonesia pake pesawat2 yang udah tua.

·         Pramugarinya masih muda dan gak ada pramugara, hehe..

 

Kekurangan non-Garuda

·         Berangkat & tiba di terminal 1 bandara Soekarno Hatta, yang seperti terminal bis, jauh dari kata nyaman.

·         Jarak antar kursi relatif sempit.

·         Fasilitas makanan dan minuman seadanya, bahkan ada yang harus beli (cth: Air asia)

·         Khusus untuk Air Asia, tidak ada no seat, udah kayak naik bis aja, dulu-duluan.

·         Sedikit yang memberikan fasilitas bacaan.

·         Beberapa kecelakaan pesawat datangnya dari maskapai swasta, walaupun Garuda juga pernah mengalami kecelakaan tragis.

·         Kekurangan yang paling utama: mayoritas maskapai swasta selalu DELAY!! Yang relatif on-time paling sriwijaya atau mandala. Paling parah adalah Lion Air dan Air Asia, yang pernah di delay sampai 7 jam. Penerbangan jam 5 sore didelay sampai jam 12 malam.

 

Kesimpulan yang bisa gw kasih adalah, kalau kita punya duit yang banyak sehingga harga tiket bukan masalah, gak ada salahnya kita bepergian naik Garuda Indonesia. Toh fasilitas yang kita dapet juga (menurut gw) sepadan dengan harga yang dibayarkan. Sedangkan kalau harga tiket merupakan masalah buat kita, maka maskapai swasta menjadi pilihan yang bijaksana, karena dengan menggunakan maskapai swasta tersebut kita punya banyak pilihan buat milih harga yang paling rendah, walau dengan fasilitas yang sepadan juga. Jangan takut untuk naik maskapai swasta, selain masalah ajal urusan yang diatas, beberapa maskapai swasta juga sudah masuk kelas 1 standar keamanan penerbanga, which means udah setara dengan Garuda Indonesia.

 

Berikut gw kasih summary maskapai penerbangan di Indonesia:

Kriteria

Garuda Indonesia

Sriwijaya Air

Lion Air

Batavia Air

Mandala

Air Asia

Terminal keberangkatan / kedatangan

Term 2F

Term 1B

Term 1A

Term 1B

Term 1C

Term 1A

Internet booking

No

No

Yes

Yes

Yes

Yes

Harga tiket (skala 10)

Super mahal tapi worth it

Relatif paling mahal diantara maskapai swasta

Relatif murah

So so

So so

Relatif mahal dan tidak ditunjang dengan fasilitas

City Check-in

Yes

No

No

No

No

Express Boarding, sejenis city check-in

Tiket

Elektronik

Fisik

Elektronik & Fisik

Elektronik

Elektronik & Fisik

Elektronik

Armada

Boeing 737 (300,400,500,800), 747, 767, 777, Airbus A340

Boeing 737 (200,300)

Boeing 737 (300,400,900ER), MD 82 & 90

Boeing 737 (200,300,400), Airbus (A319, A320)

Boeing 737 (200,300), Airbus A320

Boeing 737 (300,400), Airbus A320

Business Class

Yes

No

Only in Boeing 737-400 & MD 90

No

Yes

No

On time (skala 10)

9

8

5

6

6

4

Jarak antar kursi

Sangat jauh

Lumayan jauh

Sempit

Sempit

Lumayan jauh

Sempit

Makanan/snack

>1 jam: nasi kotak

<1>

Berbagai pilihan minuman

2 jenis snack & aqua

Hanya Aqua

Satu jenis snack & aqua

>1 jam: 2 jenis snack & aqua

<1>

Mau makan? Bayar..!!

Koran

Yes

No

No

No

Yes

No

Landing

Kasar

Normal

Kasar

Normal

Super Mulus

Normal

 

Laki-laki itu..

Ada seorang laki-laki yang menarik perhatian gw..

Rambut lurus..

Kulit putih bersih..

Umur kurang lebih sama dengan gw..

Pake kacamata..

(hellow, tenang aja, gw masih normal kok)

Gw selalu ngeliat dia di beberapa waktu setiap hari, dia selalu ada di setiap shalat berjamaah di masjid al-mujahidin deket rumah, baik itu magrib, isya, dzuhur, ashar, subuh (mungkin).

So, what’s so special about it? Nothing. Banyak kok orang yang gak pernah ngelewatin shalat berjamaah di mesjid. Tapi yang bikin hati gw selalu bergetar dan pernah gw sempet meneteskan air mata haru ngeliatnya, adalah dia punya kekurangan bisa dibilang cacat mungkin. Bibirnya seperti ketarik keatas dan beberapa jari di tangan sebelah kanan kaku, persis seperti orang kena stroke. Tapi di bisa jalan normal sepertinya.

Gw selalu mikir setiap kali ngeliat dia, subhanallah, orang dengan kekurangan seperti itu aja gak pernah melewatkan shalat berjamaah. Selalu berdoa khusyuk setiap abis shalat. Sedangkan gw? Alhamdulillah gw diberikan fisik yang jauh lebih sempurna dibanding orang itu. Tapi apakah gw udah bersyukur seperti syukur yang dia lakukan? Kayaknya nggak.

Iya sih, gw berusaha untuk selalu shalat magrib dan isya di masjid, kadang-kadang dzuhur dan ashar kalo gak ketiduran. Tapi sering juga gw males untuk keluar rumah cuman buat menunaikan rukun islam itu untuk beberapa menit doang.

Kadang gw gak bisa fokus dan konsentrasi kalau lagi shalat, mikirin hal-hal lain. Doa abis shalat sekadarnya. That’s all. Cukupkah itu untuk mensyukuri nikmat yang udah gw peroleh? Big no!!

Orang seperti itu yang gw butuhkan disaat-saat gw lagi males seperti yang udah gw tulis diatas. Orang dengan keterbatasan seperti itu aja masih bisa beribadah dan bersyukur berterimakasih sama tuhan. Kalo gw yang di posisi seperti dia, dengan kondisi seperti dia, entah gw bisa melakukan hal yang sama seperti dia. Bahkan barangkali gw akan protes sama tuhan, kenapa dunia setidak adil ini.

Semoga orang itu selalu diberi kelapangan hati buat menjalani kehidupan dia. Dan semoga gw bisa mencontoh apa yang udah dia lakukan yang udah bikin hati gw luluh. Semangat Hanri!!!

Meracau di Hari Ulang Tahun

Beberapa saat yang lalu gw ngeliat jam di hp esia gw, hmm.. tepat jam 00.00 tanggal 20 Juli 1986. Pada hari yang sama, 22 tahun yang lalu mama melahirkan seorang anak laki-laki ke dunia ini sekitar pukul 10 malam. Dalam hati gw mengucapkan selamat ulang tahun buat diri gw sendiri. Diikuti dengan beberapa sms ucapan selamat ulang tahun yang masuk. Gak lupa gw juga ngsms balik mereka yang udah ngucapin, dan gak lupa juga ngirimin sms ucapan selamat ulang tahun ke Alin dan Prapti yang ulang tahunnya juga sama dengan gw, 20 Juli.

Selanjutnya gw buka facebook, ngucapin selamet ulang tahun juga ke Angga Dwi Putra, anak manajemen 2005 yang juga ulang tahun di hari yang sama. Hehe.. memang anak-anak yang lahir bulan juli pinter-pinter, terutama yang lahir tanggal 20. Hehe..

Cuman pengen ngingetin diri sendiri, hellow Han, apa yang udah lu perbuat selama 22 tahun lu hidup? Lu manfaatkan dengan baik atau hanya lu buang dengan percuma buat hal-hal yang gak penting tanpa prestasi yang signifikan? Untuk ngejawab pertanyaan barusan sih kayaknya pilihan kedua yang paling merefleksikan diri gw. Hehe.. tapi itu kenyataan yang harus gw terima kan? secara gw gak bisa memutar waktu kembali ke saat dimana gw membuang waktu-waktu itu.
Seharusnya untuk mengkompensasikan waktu yang telah terbuang itu, gw harusnya merencanakan masa depan gw dengan lebih baik. Gak cuman di dunia, tapi akhirat juga . Tapi nyatanya? Gak tau juga sih, tapi kayaknya gw masih belom serius untuk memikirkan hal itu. What’s life ahead? Mana gw tau? Mau jadi apa lu Han? Udah waktunya lu bangun dari tidurlu, dan keluar dari comfort zone lu!!

Mari kita konkretkan tulisan diatas kedalam kehidupan gw sehari-hari. Paragraf ke tiga. Kayaknya sampe saat ini gw masih sangat doyan tidur, nonton tv, ngenet tanpa ada hasil yang signifikan. Gimana nggak? Kalo yang dibuka cuman YM, friendster, facebook, dll. bukannya ngebaca jurnal buat ngembangin diri sendiri, atau gak usah semuluk itu, buat skripsi sendiri aja gak keurus. Buka mata lu Han!!

Paragraf keempat. Masa depan? Duh, masih abstrak banget buat gw. Buat yang paling deket, skripsi, masih antah berantah. Gimana mikirin kerja, S2, keluarga (ups, hehe). Belom pernah ada usaha konkret untuk membuka tabir masa depan tersebut (kecuali untuk no 3, hehe.. ). Itu baru dunia, gimana akhirat? Kalo yang ini wallahualam deh. Gw gak bisa ngejudge diri gw sendiri, gak ada yang bisa selain yang Maha Melihat dan pembantunya yang duduk di kedua pundak gw. Insyaallah gw selalu berusaha memperbanyak kerja pembantuNya yang duduk di bahu kanan gw, tapi dengan maupun tanpa sadar pembantuNya yang duduk di bahu kiri gw juga pastinya sibuk mencatat kelakuan gw setiap harinya.

Anyway, gw tetep akan terus berusaha untuk menjadi orang yang lebih baik setiap harinya, tanpa harus menunggu setiap tanggal 20 Juli. Gw gak mau nunggu tanggal 20 Juli buat berubah, karena gw gak tahu kapan gw bakal menghadap zat yang memiliki gw sepenuhnya, berapa lama lagi nyawa gw bisa masih bisa bersama dengan tubuh gw. Gw harus bisa membuat laporan pertanggungjawaban yang baik atas kesempatan hidup yang udah diberikan ke gw. Gw gak boleh lagi menyia-nyiakan waktu gw yang tersisa di muka bumi ini. SEMANGKA!!!

Let me start the first day of the 22nd year of my life with a little pray: “Allah in the name of The Most Affectionate, the Merciful. All praise unto Allah, Lord of all the worlds. The most Affectionate, The Merciful. Master of the Day of Requital. We worship You alone, and beg You alone for help. Guide us in the straight path. The path of those whom You have favoured. Not of those who have earned Your anger and nor of those who have gone astray. Amin.."

May god blesses us all, wish us all the best, happy birthday Hanri, sorry for all mistakes..

Miss Universe

Beberapa hari yang lalu pas kakak gw nelpon dari melbourne, dia lagi nonton acara miss universe 2008. Dan tiba-tiba ditengah-tengah obrolan panjang kami, dia teriak “masyaallah, jatoh.. miss USA jatoh, aduuhh.. kasian deh..”.
Berhubung gw gak nonton miss universe, entah karena gak ada stasiun tv swasta yang nyiarin atau emang gw kelewatan acaranya, gw jadi penasaran banget dong pengen ngeliat jatohnya. Besokannya pas di kampus pada kesempatan pertama hotspot tersambung, gw langsung mencari video tersebut di youtube. Ternyata banyak banget yang ngepost video itu. Langsung gw buka dan di awal video ada tulisan “Miss USA falls again”. Again?? Gw jadi tertarik untuk mencari miss USA lain yang juga mengalami kejatuhan, dan ketemu.
video video
Dua kejatuhan itu bener-bener bikin gw ngakak abis-abisan, begitu pula si Rama dan Ronsi yang ngeliat barengan pas di kampus, Mama yang terus mengucapkan astaghfirullah sambil ketawa, dan Uni yang baru ngelihat kejatuhan miss USA 2007 setelah gw email videonya. Bahkan sampe saat gw nulis blog ini aja gw masih ketawa sendiri di keheningan malam pas ngeliat video itu lagi.

Kalo diliat, kejatuhan yang paling memalukan dan paling lucu adalah yang pas tahun 2007. Si miss yang baru aja memulai catwalknya jatoh dengan mendarat di pantat dengan kaki yang terangkat dua-duanya, kartun banget deh pokoknya. Sedangkan kalo yang tahun 2008, sama-sama di awal catwalk, dia cuman kayak keceklek gitu, tetep sih jatoh sampe terduduk dan kameramen yang gak siap untuk menangkap gambar orang yang tiba-tiba duduk. Tapi masih lebih anggun, dan ada alesan jatoh karena dia kayak keserimpet tangga, lain halnya dengan miss tahun 2007 yang lagi jalan di stage lurus.

Beberapa poin yang terpikir dari kedua kejatuhan itu adalah (buset, penting banget ya yang dibahas):
  1. Menguasai emosi kapanpun, dimanapun, dan bagaimanapun. Hal ini bisa dilihat ketika mereka jatoh, mereka langsung berdiri, tersenyum, dan melanjutkan catwalk, bahkan sambil tepuk tangan. Kalo gw jadi mereka sih, gw udah kabur ke belakang panggung dan langsung ke parkiran (lebay). Bukan karena mau ke dokter karena pantat yang sakit, tapi malunya itu lho..
  2. Mampu mengalihkan perhatian. Kayak yang gw bilang tadi, dengan tepuk tangan, si miss tersebut bisa mengalihkan perhatian orang yang masih terpana dengan kejatuhan mereka. Hal ini bisa kita tiru dalam kondisi tertentu untuk menjaga image kita sendiri, hehe..
  3. Shit happens. Gak mungkin kan mereka gak latihan 24/7 cuman buat jalan di pangung lempeng kayak gitu. Pasti betis mereka gede cuman buat jalan berkali-kali di panggung yang sama (lebay lagi) dan dengan sepatu yang tingginya hampir sama. Makanya, pun udah latihan berkali-kali dan berusaha semaksimal mungkin (baca: ikhtiar), masih ada satu faktor X yang bisa mempengaruhi hasil dari usaha kita tadi (baca: izin Allah).
  4. Kepentingan umum diatas segalanya. Coba kalo mereka ngikutin gw di poin #1, pastinya Amerika bakalan dapet image yang lebih jelek lagi kan. Mereka menyadari kalo mereka membawa nama baik negaranya. Tapi kejadian ini seharusnya juga bisa menjadi ajang introspeksi bagi amerika, kenapa cuman miss yang dari USA yang jatoh, dan dalam 2 tahun berturut-turut pula, terserah outcomesnya apa.
  5. Gw pernah denger hadist yang relevan yang intinya mengatakan “jangan berlebihan dalam berpakaian”. Dalam kasus miss 2007, kayaknya dia keserimpet rok dia yang kepanjangan, makanya jangan berlebihan, kalo bikin rok yang pas aja sama panjang kaki. Ironisnya atasan yang dia pake agak “kekurangan bahan”. Entah berlebihan di bawahan bisa dioffset dengan kekurangan atasan, suatu pemikiran yang naif.
  6. Design baju yang dia pake (terutama miss tahun 2007 yang mengalami hentakan jatuh yang kuat) kayaknya bagus. Pada saat dia mengalami benturan, bajunya gak melorot, secara tu baju kayaknya mudah untuk terlepas dari bahunya, hehe..